Budaya Tari Tradisi




1.      Kraton Sebagai Pusat Tari Tradisi, Keraton sebagai pusat seni/budaya berperan sebagai pengembangan seni. Atau sebagai wahana dilegalisasikannya ragam-ragam seni yang kemudian disyahkan sebagai seni keraton (adiluhung). Seni Pertunjukan Tradsi Karaton  dibatasi sebagai seni pertunjukan yang dibentuk dan dikembangkan di kalangan Istana, untuk keperluan yang berhubungan dg kerajaan, baik bersifat sosial budaya maupun sosial politik. Seni pertunjuakan tradisi Keraton tidak lepas dengan pengaruh budaya asing seperti; Cina, Hindu, Budha, Islam, Barat dan pengaruh dari kebudayaan petani pedesan.
2.      Seni Tari Di Keraton, Bagian dari “Kebudayaan Jawi”( Cultural), Bagian dari Lembaga Karaton (Struktural), Bagian dari Ritual di Karaton (Sosial), Bagian dari “event” di Karaton
3.      Dimensi Cultural, Salah satu dari kebudayaan Jawa, Kebudayaan Jawi = uwoh pangolahing budi = makarti lair& batos (melekat makna filosofi/pasemon), Cabang lain : tata bahasa & kasusastran, gending&karawitan, wayang&pedalangan, rupa tatacara,upacara,subasita, pusaka, japa-mantra, kepercayaan, dsb.
4.      Dimensi Struktural, Tari Putri:dibawah Pengageng Parentah Keputren (biasanya Putridalem), Sesepuh:Bupati estri, pangkat Raden Tumenggung (RT). Misal RT Pamardi Srimpi, RT. Kusuma Hapsari. Tari Kakung: dibawah Kadipaten Kaparak Mandrabudaya, nama bagian Langentaya, Sesepuh : Bupati Sepuh (KRT) atau sentana Abdidalem (KRMHT, BPH)
5.      Tari Putri (Dimensi Struktural):
a.       Semua penari putri adalah abdidalem badhaya/bedhaya (bisa berasal dari luar Karaton, bisa berasal dari sentana non Putri dalem Sinuhun)
b.      Penari yang putridalem biasanya hanya untuk keperluan non Bedhaya Ketawang. Misal; disuguhkan untuk dipentaskan di depan tamu Sinuhun.
c.       Latihan wajib: Rabu &Sabtu (termasuk sentana / putridalem. Selasa Kliwon untuk adbi dalem
d.      Pentas wajib Tingalan Jumenengan dalem (Bedhaya Ketawang)
e.       Sebagian abdidalem Bedhaya diangkat Sinuhun sebagai garwa selir (garwa ampeyan).
f.        Jenis Tari Karaton; Bedhaya, Srimpi, Pethilan
g.       Tari Bedhaya bila ditarikan di Karaton 9 penari, kalau diluar Karaton biasanya 7 penari (kecuali atas ijin Raja)
6.      Tari Kakung (Dimensi Struktural):
a.       Semua penari kakung adalah abdidalem (bisa berasal dari luar Karaton, bisa berasal dari sentana)
b.      Penari sentana non abdidalem dan putradalem biasanya menari untuk event tertentu
c.       Sebagian abdidalem juga dari abdidalem prajurit “Panyutra”
d.      Latihan wajib: Senin dan Kemis di Maligi atau di sebelah Parasedyo. (termasuk kewajiban Putradalem dan Sentana dalem)
e.       Tidak ada pentas wajib
f.        Jenis tari Kakung : wireng, pethilan.
g.       Beberapa abdidalem : RT Kusuma Kesawa, KRT S. Maridi Tandakusuma, R. Ng. Wignya Hambegsa, R. Ng. Atmo Bratono, R. Ng. Jaga Laksita, M. Ng Harto Sukalewo, dsb
7.      Dimensi Sosial:
a.       Seni Tari menjadi bagian dari ritual (upacara adat) di Karaton.
b.      Bedhaya Ketawang pada Tingalan Jumenengan dalem Hingkang Sinuhun
c.       Chanthang Balung, prajurit Penyutra pada upacara Garebek (Mulut, Besar)
8.      Dimensi Promosional:
a.       Seni Tari menjadi seni pertunjukan dalam berbagai acara di Karaton, maupun di luar Karaton.
b.      Dapat bersifat bisnis maupun non bisnis
c.       Misalnya; Festival Karaton, Pameran dalam rangka Sekaten, Royal Dinner, Lawatan ke luar negeri.
d.       

Bentuk dan Isi Tari



1.      Bentuk, Sesuatu yang tampak secara visual
a.       Gerak, Ketrampilan bergerak, atau kecakapan dalam membawakan atau mencipta gerak. Unsur ketrampilan mendidik watak tata tertib, sabar, Pembinaan rasa kelompok, pendorong kerjasama, Sarana sosialisasi, pembinaan mental, Rekreasi, pelepasan emosi
1)      Jenis Gerak Tari Putri, Trapsilantaya, Nikelwarti, Lumaksana Lembehan kanan, Lumaksana Ridong Sampur, Lumaksana Nayung, Lumaksana Keputren, Sindet, Ngigel, Sabetan, Srisik, dll
2)      Jenis Gerak Tari Alus, Trapsilantaya, Nikel warti, Lumaksana Dadap Anoraga, Lukamsana Impuran, Lumaksana Bambangan, Lumaksana Nayung, Besut, Ngigel, Ombak Banyu, Srisik
3)      Jenis Gerak Tari Gagah, Trapsilantaya, Nikelwarti, Lumaksana Kalang Tinantang, Lumaksana Bapang, Besut, Sabetan, Ombak Banyu, Srisik
4)      Macam-macam Gerak:
a)      Gerak Kepala ; Pacak gulu, gedheg, tolehan, gebes, mbantheng gambul, banyak slulup, ngregeh lung
b)      Gerak Tangan; ukel karno, adu manis, ulap-ulap, tawing,  ukel pakis, dsb
c)      Bentuk tangan dan Jari; Nyempurit, Ngrayung, Kepelan, Naga rangsang, Mblarak sempal,
d)      Gerak kaki; debeg gejug, kengser, mendhak, junjungan, tanjak, seredan, kicat, trecet, srisik
e)      Gerak badan ; ogek lambung, Entragan,
b.      Rias Busana Mengembangkan kreatifitas, Sopan santun, Memahami potensi budaya lokal, Meningkatkan  kepekaan, paduan warna, desain, garis, dsb. Simbol, makna
1)      Busana:
a)      Bagian kepala: Irah-irahan; makutha, pogog, gelung, tekes, udeng, iket, blangkon, jamang, sumping, plim, udal2an
b)      Bagian leher, kalung kace, kalung ulur, srempang, tiba dada,
c)      Bagian badhan dan tangan, kain, sabuk, epek, slepe, uncal, praba, sampur, rapek, klat bahu, gelang, baju, rompi, boro, samir, keris, kolong keris
d)      Bagian kaki, binggel, celana
2)      Rias, Bentuk Alis, Godeg, Sogokan
c.       Musik Tari, Mengenal irama, Mengenal rasa musikalitas, Meningkatkan kepekaan lingkungan, Ktrativitas. Contoh: Ladrang, Ketawang, Lancaran, Gendhing, Gangsaran
d.      Pola lantai, Kekuatan garis yang dibuat, Karakter garis, Kerjasama, Saling Menghargai. Contohnya: Paju Pat, Ngiris tempe, Montor Mabur, Jejer wayang, Urut kacang, Jeblos, Adu kanan, Adu kiri, Adu arep
e.       Setting / Property, Kreativitas, Makna, Simbol, Penguasaan ruang
f.        Lampu
g.       Casting/ Pemeranan
2.      Isi, Apa yang muncul di balik bentuk Isi:
a.       Nilai
b.      Rasa, Regu, Gagah, Kenes, Rempeg, Agung, Pernes
c.       Suasana, Konflik, Kacau, Semrawut, Tenang, Damai, Agung, Wingit
Tema garapan:
a.       Nilai heroik / pahlawan
b.      Cinta kasih sesama manusia
c.       Cinta kasih dengan alam sekitar
d.      Megenal suasana garapan
e.       Mengeal rasa garapan
f.        Dll
Menentukan tema
a.       Memilih tema garapan
1)      Literer
a)      Ceritera
b)      Dongeng
c)      Novel
d)      Babad, dll
2)      Non literer
                                             a)      Gerak
                                            b)      Musik
                                             c)      Busana, dll



10 ORGANISASI DI BAWAH NAUNGAN PROGDI FKIP UMS

BEM FKIP UMS


HMP PGSD FKIP UMS


  
HMP PKN FKIP UMS


HMP MATEMATIKA FKIP UMS

HMP AKUNTANSI FKIP UMS

 HMP PG-PAUD FKIP UMS

HMP PBSID FKIP UMS

HMP GEOGRAFI FKIP UMS

 HMP B. INGGRIS FKIP UMS

HMP BIOLOGI FKIP UMS

Mengenal Sedikit Tentang Inovasi

Inovasi merupakan segala sesuatu yang diciptakan oleh manusia yang memiliki sifat kebaharuan. Munculnya inovasi biasanya didasari oleh beberapa hal yaitu: lingkungan, kebutuhan, dan rasa ingin tahu yang tinggi serta daya imajinasi.

Ciri Kecenderungan Belajar Anak Usia SD


1.      Konkri,  proses belajar beranjak dari hal-hal yang konkret yakni yang dapat  dilihat,  didengar,  dibaui,  diraba,  dan diotak-atik, dengan  titik  penekanan  pada pemanfaatan lingkungan sebagai sumber belajar.
2.      Integratif, anak memandang sesuatu yang dipelajari sebagai suatu keutuhan, mereka belum mampu memilah-milah konsep dari berbagai disiplin ilmu, hal ini melukiskan cara berpikir anak yang deduktif yakni dari hal umum ke bagian demi bagian.
3.      Hierarkis, cara anak belajar berkembang secara bertahap mulai dari hal-hal yang sederhana ke hal-hal yang lebih kompleks. Sehubungan dengan hal tersebut, maka  perlu  diperhatikan  mengenai  urutan  logis,  keterkaitan  antar  materi,  dan  cakupan keluasan serta kedalaman materi.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

My Profile

Sosial Media:
IG : @faisalazmibakhtiar
FB : Faisal Azmi Bakhtiar
WA: 085727526464

Semoga artikel kami bermanfaat


Populer Terbaru